Saturday, November 11, 2017

Kendala Blogger Kampung

Sumber pixabay.com


Impian menjadi seorang blogger adalah impian dan keinginan yang sudah lama terpikirkan olehku, berinteraksi dengan banyak orang adalah salah satunya.
Banyak niche blog yang telah ku coba, blog gado gado yang asli ga jelas pun sudah pernah kucoba. Yang parahnya? Ada, pernah tuh buat blog isinya foto sendiri, full foto sendiri semua isinya dan tertulis AKU CINTA KAMU. Lah, geli ada liat tu postingan pas masih jaman prasejarah.

Menjadi blogger bisa siapa saja tentunya, anak SD sekali pun bisa menjadi blogger. Tinggal sign up email, buka web blogger, buat blog trus jadi deh seorang blogger.
Yang menjadi kendala banyak orang itu niche blog mereka sendiri.

Bicara tentang kendala kendalaan, banyak nih yang di rasakan blogger dari daerah atau bisa di bilang blogger kampung.
Termasuk aku sendiri pun yang masih berdomisili di kampung merasakannya.

Kendala yang tak lain dan tak bukan adalah MATI LAMPU.
Pemadaman listrik atau bahasa keren nya mati lampu pun memang sering kali di jumpai, karena terlampau seringnya pun sudah kek teman akrab sewaktu mau nulis.
Baca Juga : Pedagang Es Keliling

Ada hujan sedikit, mati lampu.
Ada angin kencang sedikit, mati lampu.
Ada mantan lewat sama pacar baru, mati aku. Duh jangan deh sampai mati, ngapain juga coba.

Kejadian mati lampu pun sangat ku rasakan kemarin malam, baru juga mau nulis. Lah sudah mati aja nih lampu. Batre laptop pas bener lagi rusak, jadi langsung ke listrik nyalainnya. Kalo mati lampu ya mati juga tuh laptop.
Mana padahal mau ngejar buat nulis dua artikel sekaligus, duh gusti nasib nasib.
Mau tak mau harus tunggu lampu hidup dahulu biar enak posting nya, maklum aja enakan posting lewat laptop.

Dan lagi kalo sudah mati lampu kek gitu sih, biasanya cuman bisa nulis nulis di HP dulu. Kalo sudah nyala tu listrik baru pindahin ke laptop trus posting dah.
Susahnya listrik ku.

Yah untuk kalian yang listriknya ga terlalu sering mati lampu atau bahkan ga pernah mati lampu kalo ga ada kejadian hebat dan menghebohkan, kek mantan ngamuk trus hancurin tower listrik. Lah ini apaan coba.
Bersyukur saja, ga enak loh mati lampu terus.
Apa mungkin harus tunggu aku jadi yang mpunya tu perusahaan listrik ya? Ahaha ngimpi dikit ndak apa lah.

10 comments

Saya masih inget sewaktu kerja dirumah dulu, kerja jarak jauh dari jakarta ke rumah saya ke kampung.
Cuma bermodalkan komputer, internet dan tentunya listrik.
Saat deadline numpuk tiba2 listrik padam, enak kalo hanya 1 jam. ini bisa 4-6 jam lebih.
kerjaan yang seharusnya selesai harus terbengkalai.
Semoga listrik di OKU Timur kedepannya akab lebih baik lagi.
ya udah bang pindah saja kesini, abangnya bang juanda juga kan sudah di jakarta.. hahahaha :D

Aku juga kadang ngalamin gitu, Mas. Beberapa kali sampe tulisan yang udah ditlis hilang, tapi itu bukan berarti berhenti untuk menulis. Terus semangat, Mas. Semoga terus bisa berbagi dan menginspirasi lewat tulisan di blog ini. Kendala apapun semoga terlewati, dan anggap saja jadi pendorong untuk terus bisa konsisten..

Btw, salam kenal ya, Mas..

Ahaha, pengalaman yang sungguh gelap ya. Mati lampunya ga ketolongan lamanya.
Nantilah tapi pasti ada rencana ke sana. :)

Iya mas, pengalaman pas nulis dan tulisan nya hilangpun pernah di rasain.
Aamiin semoga saja mas. hihi

Salam kenal kembali mas

alhamdulillah saya di Jogja jarang mati lampu. Tetapi di Jogja juga ada kampung, saya bukan di kota tapi di kampung. Untuk internet bisanya tethering dengan hp. kalau mau fiber optic seperti yang dipromosikan sama BUMN yang itu, jauh. Kalau mau pakai ISP nirkabel, investasi tower 7 jutaan. Tapi alhamdulillah daripada ga ada sama sekali.

Salam kenal dari Jogja

Besar juga dana nya mas.
Aku sih pakai gitu juga mas, internetnya dari HP. Biaya internet dari pihak BUMN itu mahalnya ga ketolongan, dan lagi fiber optik ny belum merata semua.

Salam kenal juga mas, jadi pengen main ke jogja lagi nih aku. hihi

saya hidup di kota besar juga byar pet mas
yg gak asyik pas lupa nyimpen data ya
bener mas, hujan dikit byar pet
baper amat ya huhu

Iya mas, hujan dikit kadang suka kek gitu.
Susahnya ga terlalu tapi pas lupa nyimpen data itu yg susah banget. Ahaha

Untung hidupnya di kota, paling sekali setahun pulkamnya. Pas lebaran,.

Beruntung banget mas kalo hidup di kota yg pasti jarang banget mati lampunya, ga kek yang tinggal di kampung. Hujan gerimis aja mati lampunya @-)


EmoticonEmoticon